News Aspirasi Rakyat - Faktual, Investigatif, Berimbang
Foto

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, KUPANG | Diduga ada komplotan pembobolan rekening nasabah an. Rebeka Adu Tadak di Bank Bukopin Kupang sebesar Rp 3.000.000.000 (Tiga Milyar Rupiah), yang diduga melibatkan sejumlah oknum karyawan dan pimpinan Bank Bukopin Cabang Kupang.

Dugaan adanya komplotan pembobol rekening itu diungkapkan korban Rebeka Adu Tadak didampingi anaknya, Ibu Ochi Adu saat jumpa pers di bilangan Oepoi, Kota Kupang, Kamis (13/05/21).

“Uang saya tidak mungkin bisa keluar kalau hanya atas rekayasa JT. Dengan sistem kerja dan SOP (Standard Operasi dan Prosedur, red) bank yang ketat, tidak mungkin uang sebesar Rp 3 M bisa ditransfer keluar rekening saya tanpa kontrol dari pimpinan Bank Bukopin. Saya duga ada komplotan di Bank Bukopin yang bekerjasama dengan JT untuk membobol rekening saya,” ujar Rebeka sedih.

Rebeka menjelaskan, jika pihak Bank Bukopin menjalankan SOP dengan benar, maka tidak mungkin JT bisa membobol rekeningnya. “Saya tidak pernah tandatangan slip transfer. Juga tidak ada Surat Kuasa dari saya. Saya juga tidak pernah dikonfirmasi tentang transfer uang Rp 3 M ke PT. Mahkota,” tegasnya.

Bahkan bukti transfer ke rekening PT. Mahkota Properti Indo Permata di BCA Syber tidak pernah diberikan oleh pihak Bank Bukopin. Setelah kasus itu terkuak, barulah pihak Bank Bukopin Kupang menunjukkan bukti transfer tersebut.

Rebeka juga menegaskan, dirinya juga tidak pernah dikonfirmasi oleh Kepala Teller Bank Bukopin (saat itu, red, Ibu Angel). Tapi anehnya, lanjut Rebeka, kemudian pihak Bank Bukopin merekayasa rekaman konfirmasi kepada dirinya.

“Saat saya pertama kali konfirmasi ke Ibu Angel (untuk menanyakan uang Rp 3 M yang didepositokan di Bank Bukopin), Ibu Angel bilang, Mama punya uang tidak ada di Bank Bukopin. Ibu Angel juga bilang Ia tidak tahu tentang transfer itu. Tapi ketika pertemuan dengan pimpinan Bank Bukopin, Ibu Angel bilang dia konfirmasi melalui Handphone,” bebernya.

Tapi anehnya, rekaman yang diberikan ke polisi, jelas Rebeka, berisi konfirmasi melalui telepon kantor Bank Bukopin. “Rekaman itu rekayasa dari telepon-telepon konfirmasi sebelumnya. Isi pembicaraan juga tidak nyambung. Saya pastikan tidak ada konfirmasi uang Rp 3 M itu,” tegasnya.

Ia menjelaskan, pada hari itu Ia pernah dikonfirmasi Ibu Angel tapi untuk pencairan uang Rp 10 juta dari rekening tabungannya. “Saya dikonfirmasi Ibu Angel tapi hanya untuk uang Rp 10 juta. Uang itu memang saya minta dan diantar oleh JT ke rumah saya. Waktu itu saya disodorkan 2 lembar slip untuk ditanda-tangani. Bagian atasnya ditutupi JT dengan kertas. Saya tandatangan karena saya kira itu slip penarikan untuk uang Rp 10 juta,” ungkapnya bernada kecewa.

Menurut Rebeka, dirinya baru tahu kalau semua dokumen pribadinya seperti KTP, rekening Bank Bukopin, Surat Kuasa fiktif atasnama dirinya (yang diduga dipalsukan alias direkayasa pihak Bank Bukopin Kupang, red) didapatkan PT. Mahkota Properti Indo Permata dari Bank Bukopin Kupang saat pertemuan dengan Pimpinanan Bank Bukopin, Pak Doni.

“Setelah ribut besar di bank (Bank Bukopin Kupang, red), baru saya tahu bahwa semua dokumen saya, seperti KTP, nomor rekening, dan lain-lain, diambil PT. Mahkota Properti Indo Permata dari Bank Bukopin,” ungkapnya.

Rebeka Ratu Tadak merasa kecewa, karena dalam upayanya meminta penjelasan pihak Bank Bukopin terkait kepastian uangnya sebesar Rp 3 M itu, terlihat seakan pihak Bank Bukopin cenderung menghindar dan menutup-nutupi informasi kebenaran dimana uang tersebut.

Bahkan pimpinan Bank Bukopin Kupang tidak mau bertemu dirinya untuk menjelaskan soal uangnya itu yang raib dari Bank Bukopin. Pimpinan Bank Bukopin baru mau bertemu dengannya setelah tiga bulan setelah kasus tersebut terkuak ke publik.

Pimpinan Bank Bukopin hanya bertemu dengan kami satu kali. Waktu itu dia (Pak Doni, red) hanya bilang bahwa transfer sudah memenuhi prosedur karena sudah ada tandatangan (tanda tangan Rebeka Ratu Tadak, red). Nah, saya tanya ke pak Doni, PT. Mahkota Properti Indo Permata, dapat dokumen identitas saya darimana? Dari Bukopin kan? Mereka tidak menjawab,” beber Rebeka Tadak.

Seperti dibertikan sebelumnya, diduga ada pembobolan rekening nasabah Bank Bukopin Cabang Kupang an. Rebeka Adu Tadak (60 tahun) senilai Rp 3.000.000.000,- oleh oknum karyawan PT. Bank Bukopin Tbk, Cabang Kupang, JT dkk. Pembobolan itu dilakukan dengan modus memindahkan rekening nasabah ke PT. Mahkota Properti Indo Permata tanpa sepengetahuan dan persetujuan nasabah.

“Uang saya sebesar Rp 3 Milyar yang disimpan di Bank Bukopin Cabang Kupang hilang sampai saat ini. Sebagai nasabah prioritas (nasabah dengan pelayanan khusus, red), saya meminta untuk menggabungkan rekening tabungan dan deposito saya. Tapi yang terjadi, uang Rp 3 Milyar dari 2 rekening tersebut dipindahkah ke PT. Mahkota Properti Indo Permata di Jakarta. Uang itu dikeluarkan dari rekening tanpa sepengetahuan dan persetujuan saya,” ungkap Rebeka.

Menurut Rebeka uang tersebut merupakan hasil berjualan ikan oleh suaminya sebagai nelayan. Uang itu dikumpulkan sedikit demi sedikit selama puluhan tahun. Namun uang hasil jerih payah suaminya itu raib dalam waktu sekejap.

Rebeka menjelaskan, kejadian tersebut bermula ketika ia menjadi nasabah Bank Bukopin Cabang Kupang pada Bulan September 2019. Pada tanggal 25 Oktober 2019, Rebeka membuka rekening deposito berjangka waktu 1 bulan sebesar Rp 2 Milyar di bank tersebut. Selain rekening deposito, Rebeka juga mempunyai rekening tabungan sebesar Rp 1 Milyar.

Sebelum rekening depositonya jatuh tempo (pada 25 Nopember 2019, red), Rebeka menghubungi Kepala Teller Bank Bukopin Cabang Kupang (saat itu, red), JT karena ingin menggabungkan uangnya di rekening tabungannya senilai Rp 1 Milyar ke rekening depositonya senilai Rp 2 Milyar sehingga nilai depositonya menjadi Rp 3 Milyar.

Pada tanggal 25 Nopember 2019, datanglah JT ke rumah Rebeka untuk mengurus administrasi penggabungan uang Rp 1 Milyar dari rekening tabungan ke rekening deposito Rebeka. Saat itu, Rebeka diminta JT untuk memberikan buku tabungan (Rp 1 M) dan bilyet deposito (Rp 2 M). “Saya menyerahkan kepada JT, namun E-KTP dan ATM saya tidak dimintanya,” ujar Rebeka.

Namun setelah berhari-hari bilyet deposito senilai Rp 3 Milyar tersebut tak kunjung diantar oleh pihak Bank Bukopin Cabang Kupang. Karena itu, Rebeka pun kembali menghubungi JT untuk menanyakan bilyet deposito Rp 3 M miliknya yang belum diantar itu. “Namun JT selalu menjawab nanti dan nanti diantar,” beber Rebeka.

Mendekati tanggal jatuh tempo deposito senilai Rp 3 Milyar (27 Desember 2019, red), Rebeka kembali menghubungi JT per telepon untuk menanyakan bilyet depositonya. “Namun dijawab JT bahwa ia akan mengantar ke rumah saya. Saya lalu menelepon JT untuk datang ke rumahnya saya, tapi jawabannya : nanti baru saya antar bukti bilyet deposito tiga milyar ke rumah mama,” papar Rebeka.

Pada tanggal 27 Desember, lanjut Rebeka, JT bersama seorang ibu yang mengaku sebagai perwakilan PT. Mahkota Properti Indo Permata mendatangi rumahnya dan menjelaskan bahwa uang Rp 3 Milyar miliknya tidak lagi didepositokan di Bank Bukopin Cabang Kupang tapi telah dipindahkan/ditransfer ke PT. Mahkota Properti Indo Permata dengan deposito berjangka 3 bulan. “Saya terkejut karena saya baru tahu kalau uang deposito saya senilai Rp 3 Milyar telah telah ditransfer ke pihak lain (PT. Mahkota Properti Indo Permata, red) tanpa sepengetahuan dan persetujuan saya,” tandas Rebeka.

Tidak puas dengan penjelasan JT, kata Rebeka, Ia lalu mendatangi Kantor Cabang Bank Bukopin Kupang untuk meminta pihak manajemen bank menyurati PT. Mahkota Properti Indo Permata untuk mencairkan dan mengembalikan uangnya senilai Rp 3 Milyar sebelum jatuh tempo. “Saat itu baru saya tahu bahwa JT sebagai pegawai Bank Bukopin, dia juga merangkap sebagai staf/agen PT. Mahkota Properti Indo Permata yang beralamat di Jakarta,” katanya.

Namun hingga jatuh tempo pada tanggal 25 Februari 2020, Rebeka tidak memperoleh kembali uangnya. Karena itu pada tanggal 26 Feberuari 2020, Rebeka kembali menemui pimpinan Bank Bukopin Cabang Kupang. “Saya bertemua pimpinan bank tapi mereka hanya menyampaikan atau memberikan tanggung jawab kepada oknum JT yang melakukan perbuatan. Mendengar penjelasan itu, pada hari itu pun saya langsung menarik sisa tabungan saya dan memindahkan ke bank lain,” ujarnya kesal.

Hingga saat ini uang Rebeka senilai Rp 3 Milyar raib dan tak jelas keberadaannya. Hal itu telah dilaporkan ke Polda NTT sebagai kejahatan Perbankan. Namun penyelidikan kasus tersebut dihentikan dengan dalih tidak cukup bukti. Namun anehnya, Rebeka dipersilahkan melaporkan ke Reskrimum sebagai penggelapan/penipuan.

Kepala Cabang Bank Bukopin Kupang yang dikonfirmasi di kantornya, Jumat pekan lalu tak besedia memberikan penjelasan. Ia malah mengutus dua orang stafnya untuk menemui belasan wartawan yang hendak mengkonfirmasi dugaan pembobolan rekening nasabah senilai Rp 3 Milyar tersebut.

“Untuk kasus yang tadi sampai dengan saat ini kita masih berproses di kepolisian. Jadi untuk bicara lebih banyak mungkin saya belum bisa bicara karena kan kita disini menghargai proses,” ujar Israyani Tahir (bermasker biru, red) yang mengaku sebagai staf legal didamping seorang staf HRD bank tersebut.

Para wartawan pun secara bergantian berusaha meminta penjelasannya tentang kasus dugaan pembobolan rekening nasabah tersebut, namun ia tetap menolak memberikan penjelasan dengan kalimat yang senada. “Maaf, saya tidak bisa bicara lebih banyak. Pihak kepolisian yang akan membuktikan. Jadi saya tidak bisa bicara lebih banyak lagi,” ujarnya.

Saat ditanyai wartawan tentang sikap ‘tutup mulut’ alias enggan memberikan klarifikasi itu merupakan kebijakan pimpinannya? Tahir juga tak memberikan penjelasan. “Saya tidak bisa melangkahi itu. Kami Bukopin kooperatif sekali dalam menyikapi kasus itu,” elak Tahir yang tidak kooperatif itu. (NewsAR/tim)

0 0 votes
Article Rating

Baja Juga

Comment

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

News Feed

DEKRANASDA NTT LAUNCHING “HAYDRINK” LIBATKAN MAHASISWA FARMASI

Jum, 24 Sep 2021 08:16:15am

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, KUPANG - Dewan Kerajinan Nasional Daerah ( Dekranasda) Provinsi NTT berkolanborasi  dengan Dapur Kelor Indonesia...

GUBENRNUR NTT : PARA ARSITEK ADALAH MANUSIA IMAJINATIF

Kam, 23 Sep 2021 11:43:45am

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, KUPANG - Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) beraudiens dengan Ikatan Arsitek Indonesia (IAI)  NTT di ruang...

Kemendagri Revisi Peraturan Tentang Pengelolaan Aset Desa

Kam, 23 Sep 2021 05:49:19am

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, BOGOR - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) bersama Kementerian dan  Lembaga terkait menyelenggarakan  “Workshop...

MENGGUGAT HARAPAN KAUM PAPA DI MUSIM PANDEMI

Jum, 17 Sep 2021 09:57:32am

Wajah-wajah diam  berbalut masker berdiri di pintu rumah tak beratap sambil memandang kosong jauh mengambang. Tatapan mata mereka tampak layu tak...

Anggota DPRD Kota Kupang Tanggapi Serius Jalan Rusak di Oebufu

Jum, 17 Sep 2021 03:26:11am

KOTA KUPANG, NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Kupang, Adrianus Tali,  meminta kepada Pemerintah Kota...

Jalan Ambruk, Warga Minta Pemkot Kupang Sikapi Serius

Rab, 15 Sep 2021 03:49:28am

KOTA KUPANG. NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM  – Jalan Taebenu yang berlokasi di RT 04, RW 01, Kelurahan Oebufu, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang, longsor...

Percepatan Vaksinasi Mendorong Pemulihan Ekonomi Nasional

Sel, 14 Sep 2021 01:31:15am

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, KUPANG - Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono mengatakan, percepatan vaksinasi bagi masyarakat...

Wagub NTT Kukuhkan Satgas SPIP Terintegrasi

Sab, 11 Sep 2021 12:10:51am

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, Kupang - Wakil Gubernur NTT Drs. Josef Adreanus Nae Soi, MM, mengukuhkan Satuan Tugas Sistem Pengendalian Intern Pemerintah...

Presiden Joko Widodo Tinjau Vaksinasi Covid-19 di Wajo

Kam, 9 Sep 2021 10:31:02am

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, JAKARTA – Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo mengawali kunjungan kerjanya di Provinsi Sulawesi...

SSV Salurkan Bantuan Sosial Bagi 27 Siswa di Oe Ekam TTS

Rab, 8 Sep 2021 07:53:47am

NEWS ASPIRASI RAKYAT.COM, KUPANG – Serikat Sosial Vinsensius (SSV) Dewan Wilayah Wilayah (DEWIL) Timor dan Alor, salurkan Bantuan Sembako  dan...

MASTER IKLAN PEMPTOV NTT 17 AGUSTUS

Video Terbaru

iklan-bupati-ende-yg-di-pake
Iklan Ucapan Natal Dinas PUPR Prov NTT 2020

Berita Terbaru

Pendidikan Terbaru

Pendidikan Terbaru

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
Lewat ke baris perkakas